Kanker Kandung Kemih pada Wanita: Yang Harus Diketahui

14 April 2023 – Tahukah Anda bahwa satu dari setiap 91 wanita akan terkena kanker kandung kemih seumur hidup mereka?

Penelitian Cina baru-baru ini menemukan bahwa wanita dengan penyakit ini memiliki prognosis yang lebih buruk daripada pria, mungkin karena wanita sering didiagnosis dengan kanker kandung kemih stadium lanjut.

Baca terus untuk mengetahui apa yang perlu diketahui tentang kandung kemih pada wanita.

Gambaran

Tingkat kelangsungan hidup kanker kandung kemih untuk wanita mungkin tertinggal karena wanita sering didiagnosis pada tahap selanjutnya, kata Joaquim Bellmunt, MD, PhD, direktur Pusat Kanker Kandung Kemih di Pusat Kanker Dana-Farber di Boston dan seorang profesor kedokteran di Harvard Medical. Sekolah.

National Cancer Institute melaporkan bahwa jenis kanker kandung kemih yang paling umum bagi wanita dan pria adalah karsinoma urothelial, yang dimulai di bagian terdalam kandung kemih. Meskipun penelitian menunjukkan bahwa wanita kulit putih dua kali lebih mungkin terkena kanker kandung kemih, wanita kulit hitam dengan kanker kandung kemih sering kali memiliki tumor yang paling parah dan agresif, menurut data dari Jaringan Advokasi Kanker Kandung Kemih.

Salah satu tantangan yang dapat menjelaskan mengapa wanita memiliki penyakit yang lebih parah adalah sering salah didiagnosis sebagai infeksi saluran kemih sederhana.

“Pada beberapa wanita, gejalanya bisa mirip dengan ISK,” kata Bellmunt. “Wanita mungkin menerima pengobatan untuk ISK, sebenarnya gejalanya membaik, tapi kemudian kambuh lagi.”

Memiliki gejala seperti urin berwarna gelap atau jingga, sensasi terbakar saat buang air kecil, dan sering buang air kecil, serta pendarahan pascamenopause, Anda mungkin mempertimbangkan untuk memeriksakan diri ke dokter.

Apa yang Meningkatkan Kemungkinan Wanita Terkena Kanker Kandung Kemih?

Sejumlah faktor risiko kemungkinan ikut berperan, kata para peneliti.

“Merokok, bahan kimia industri tertentu, arsenik dalam air minum, berusia di atas 55 tahun, atau tidak minum cukup air merupakan faktor risiko,” kata William L. Dahut, MD, kepala petugas ilmiah di American Cancer Society. Diperkirakan bahwa semakin banyak air yang Anda minum, semakin banyak racun dan potensi karsinogen yang Anda keluarkan dari tubuh.

Secara khusus, merokok merupakan faktor risiko yang signifikan untuk kanker kandung kemih.

“Racun dalam rokok dan bahan kimia lainnya diekskresikan dalam urin, dan karsinogen tersebut memiliki kontak yang lama dengan kandung kemih sebelum akhirnya dilepaskan,” kata Emily K. Feld, MD, seorang ahli onkologi medis di Memorial Sloan Kettering Cancer Center di Commack, NY.

Tapi “merokok bukan satu-satunya penyebab kanker kandung kemih,” kata Bellmunt. “Hanya sekitar 50% pasien yang kami lihat memiliki riwayat merokok.”

Dalam hal paparan bahan kimia, amina aromatik, yang merupakan banyak pewarna yang digunakan dalam industri tekstil, dapat meningkatkan risiko wanita jika dia bekerja dengan zat tersebut. Ada juga kekhawatiran bahwa pewarnaan rambut bisa menjadi faktor risiko yang mungkin terjadi.

Tapi untuk saat ini, “tidak ada hubungan konklusif antara pewarna rambut dan kanker kandung kemih,” kata Bellmunt.

Sejarah keluarga juga dapat berperan. Sebuah studi baru yang dipresentasikan pada Kongres Tahunan Asosiasi Urologi Eropa 2023 menemukan bahwa tes urin mungkin dapat memprediksi 10 mutasi gen hingga 12 tahun sebelum kanker kandung kemih didiagnosis.

Apa Gejala Kanker Kandung Kemih pada Wanita?

Beberapa gejala tambahan mungkin termasuk:

Darah dalam urin Anda (hematuria), yang bisa terlihat merah cerah atau berwarna cola Nyeri saat buang air kecil Sakit punggung

“Meskipun gejalanya mungkin serupa untuk pria dan wanita, cara menafsirkannya bisa berbeda,” kata Feld. “Pada wanita, darah dalam urin mungkin diabaikan sebagai tanda kemungkinan kanker kandung kemih, karena hal itu dapat memiliki penjelasan yang jauh lebih serius bagi banyak orang. Darah dalam urin mungkin dikacaukan dengan perdarahan uterus pasca-menopause. Jika darah dalam urin dikaitkan dengan infeksi saluran kemih, penting untuk memeriksa kultur urin untuk memastikan benar-benar ada infeksi.”

Apa Pilihan Perawatan untuk Wanita dengan Kanker Kandung Kemih?

Pembedahan adalah langkah pertama yang umum.

“Wanita dengan kanker kandung kemih stadium awal, dapat disembuhkan dengan operasi – dikenal sebagai TURBT, atau reseksi tumor kandung kemih transurethral,” kata Feld. Ini diikuti dengan terapi intravesikal, di mana pengobatan yang disebut BCG dikirim langsung ke kandung kemih. Untuk wanita dengan penyakit otot-invasif, yaitu kanker yang lebih lanjut tetapi masih terbatas pada kandung kemih, pengobatan yang umum dilakukan adalah pengangkatan kandung kemih. Selama prosedur, kelenjar getah bening panggul dan rahim serta ovarium juga diangkat pada wanita pasca-menopause.”

Radiasi dan kemoterapi juga merupakan andalan pengobatan. Tetapi sejumlah opsi mutakhir juga terbukti sangat efektif.

“Dalam beberapa tahun terakhir, banyak perawatan baru untuk kanker kandung kemih stadium lanjut telah dikembangkan, dan digunakan baik setelah kemoterapi, atau terkadang sebagai pengganti kemoterapi,” kata Feld. Salah satu terapi ini, yang dikenal sebagai imunoterapi, bekerja dengan membiarkan sistem kekebalan mengenali dan menyerang sel kanker. Pembrolizumab dan avelumab adalah dua imunoterapi, yang dikenal sebagai penghambat pos pemeriksaan, dan umumnya digunakan untuk kanker kandung kemih stadium lanjut.”

Obat baru juga tersedia.

FDA pada bulan Desember menyetujui Adstiladrin, terapi gen untuk kanker kandung kemih non-otot invasif yang telah berkembang setelah terapi standar, kata Dahut.

“Selain itu, beberapa obat yang menargetkan sistem kekebalan telah mendapat persetujuan FDA untuk pasien dengan penyakit lanjut. Terakhir, erdafitinib adalah terapi target yang disetujui beberapa tahun lalu untuk pasien dengan penyakit lanjut dengan mutasi tumor yang sangat spesifik,” katanya.

Karena intervensi dini sangat penting, jangan menunggu untuk memberi tahu dokter Anda tentang gejala apa pun yang Anda miliki yang mungkin berarti kanker kandung kemih. Kabar baiknya: Begitu banyak pilihan pengobatan inovatif berarti lebih banyak harapan bagi pasien di semua tahap penyakit.

“Dengan beberapa terapi baru yang tersedia untuk kanker kandung kemih, ada uji coba yang sedang berlangsung yang menggabungkan terapi yang ada bersama-sama, serta memindahkannya lebih awal dalam perjalanan penyakit, dengan tujuan meningkatkan kelangsungan hidup populasi kanker kandung kemih lanjut,” kata Feld.