Vaksin Pneumokokus Menurunkan Risiko Rawat Inap untuk Lanjut Usia

Orang dewasa yang lebih tua yang menerima vaksin konjugasi pneumokokus (PCV13) lebih kecil kemungkinannya dirawat di rumah sakit karena pneumonia, bahkan jika mereka memiliki penyakit penyerta yang meningkatkan risiko hasil buruk dari infeksi, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan Senin di JAMA Internal Medicine.

Orang yang diimunisasi memiliki kemungkinan 6,7% lebih kecil untuk dirawat di rumah sakit karena pneumonia dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi, menurut analisis lebih dari 24 juta penerima Medicare.

Rekan penulis Cynthia Whitney, MD, MPH, mengatakan dia berharap temuan ini meningkatkan kesadaran seputar vaksin yang relatif baru untuk pneumonia pneumokokus, yang mengirim sekitar 150.000 orang Amerika ke rumah sakit setiap tahun.

“Memiliki vaksin yang dapat mencegah infeksi serius itu sangat bagus,” Whitney, seorang profesor di Rollins School of Public Health di Universitas Emory di Atlanta, Georgia, mengatakan kepada Medscape Medical News. “Kami berharap orang akan mendengar tentang hasilnya dan lebih bersemangat untuk mengambil vaksin dan penyedia akan memastikan mereka mendorong pasien untuk meminumnya.”

Pneumonia secara konsisten menduduki peringkat sebagai salah satu penyebab kematian teratas di Amerika Serikat, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Orang dewasa yang lebih tua sangat berisiko; orang di atas usia 80 tahun memiliki risiko 37,7% kematian akibat penyakit ini, angka kematian tertinggi yang terkait dengan pneumonia, menurut data tahun 2020.

Komite Penasihat Praktik Imunisasi CDC pada tahun 2014 mengumumkan rekomendasi baru bahwa semua orang dewasa AS yang berusia lebih dari 65 tahun menerima vaksin PCV13. Pedoman diperbarui tahun lalu untuk merekomendasikan orang dewasa yang lebih tua mendapatkan satu atau lebih dosis vaksin konjugasi pneumokokus versi baru yang berlisensi. Selain itu, vaksin PCV13 saat ini direkomendasikan untuk bayi dan anak-anak.

Dengan menggunakan basis data pendaftaran dan klaim Medicare, Whitney dan rekan menemukan bahwa kurang dari 1% pendaftar pada akhir 2014 telah menerima satu dosis vaksin PCV13, dan sekitar 71% belum menerima vaksin pneumokokus. Hampir sepertiga dari penerima Medicare pada waktu itu telah menerima vaksin polisakarida pneumokokus PPSV23, versi suntikan yang lebih lama.
Peneliti tidak meneliti keefektifan vaksin PPSV23 terhadap pneumonia.

Pada Desember 2017, kurang dari separuh penerima Medicare tetap tidak divaksinasi terhadap virus tersebut. Sekitar 1 dari 5 telah menerima dosis tunggal PCV13 kira-kira 20% telah menerima suntikan PCV13 dan PPSV23, menurut para peneliti.

Pada 2017, rawat inap telah menurun bagi mereka yang menerima injeksi PCV13. Di antara mereka yang hanya menerima PCV13, 131,4 per 100.000 orang dirawat di rumah sakit, rata-rata setiap bulan. Tingkat rawat inap di antara keseluruhan yang tidak divaksinasi adalah 6,7% lebih tinggi ketika disesuaikan dengan faktor-faktor termasuk usia, ras, atau penggunaan layanan kesehatan, studi menyimpulkan (95% CI, 5,9% – 7,5%; P <.05).

Pasien yang memiliki kondisi medis kronis dan kondisi immunocompromising memiliki risiko 5,8% lebih rendah untuk rawat inap pneumonia dibandingkan mereka yang tidak menerima vaksinasi (95% CI, 5,0 – 6,7; P <.05). Perbedaan setelah orang dewasa yang lebih tua menerima vaksinasi paling menonjol di antara penerima berisiko rendah, dengan PCV13 terkait dengan risiko rawat inap 15,1% lebih rendah pada kelompok itu (95% CI, 12,2 - 18,1; P < 0,05).

Whitney mengatakan hasil itu membuatnya bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika ayah mertuanya sendiri, yang meninggal karena pneumonia sebelum vaksin baru masuk ke pasar, akan terselamatkan.

“Saya hanya bisa berpikir jika vaksin ini tersedia saat dia sakit, mungkin dia bahkan tidak akan sakit,” kata Whitney.

Dalam komentar yang menyertainya, Amber Hsiao, MPH, dan Nicola P. Klein, MD, PhD, keduanya dari Kaiser Permanente Vaccine Study Center di Oakland, California, menulis bahwa mereka juga mengharapkan data baru, dikombinasikan dengan panduan baru tahun lalu untuk dewasa yang lebih tua untuk mendapatkan vaksin pneumokokus, meningkatkan kesadaran tentang manfaat vaksin. Hsiao adalah manajer proyek penelitian senior dan Klein adalah ilmuwan penelitian senior di KPVSC.

Penelitian yang dirilis awal tahun ini oleh Hsiao dan rekan menemukan penurunan rawat inap di antara mereka yang memiliki vaksin PCV13 dalam studi kohort terhadap lebih dari 192.000 orang dewasa.

Dengan temuan studi bahwa vaksin membantu mencegah 35.127 rawat inap, imunisasi dapat mengurangi tekanan pada sistem perawatan kesehatan AS yang kewalahan dan memberikan penghematan biaya yang signifikan, tulis Hsiao dan Klein. Biaya rawat inap pneumonia tipikal sekitar $11.000, catat mereka.

ā€œSementara biaya akan bervariasi tergantung pada risiko individu, pencegahan rawat inap pneumonia pada populasi yang lebih tua dan rentan menggunakan vaksin yang tersedia dan efektif menawarkan nilai dari perspektif klinis dan kesehatan masyarakat,ā€ kata Hsiao dan Klein.

Studi ini didanai oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Rekan penulis Thomas MaCurdy, PhD, melaporkan pendanaan penelitian dari US Centers for Medicare & Medicaid Services dan US Food and Drug Administration selama pelaksanaan penelitian. Tidak ada penulis lain yang melaporkan hubungan keuangan yang relevan.

Dokter Magang JAMA. Diterbitkan online 5 Desember 2022. Abstrak

Amanda Schmidt adalah jurnalis yang tinggal di Virginia.

Untuk berita lebih lanjut, ikuti Medscape di Facebook, Twitter, Instagram, YouTube, dan LinkedIn