Universitas California Meminta Maaf atas Eksperimen Tahanan

SAN FRANCISCO (AP) – Sebuah sekolah kedokteran terkemuka California telah meminta maaf karena melakukan lusinan percobaan medis yang tidak etis pada setidaknya 2.600 pria yang dipenjara pada tahun 1960-an dan 1970-an, termasuk meletakkan pestisida dan herbisida pada kulit pria dan menyuntikkannya ke pembuluh darah mereka.

Dua dokter kulit di University of California, San Francisco – salah satunya tetap di universitas – melakukan percobaan pada pria di California Medical Facility, sebuah rumah sakit penjara di Vacaville yang berjarak sekitar 50 mil (80,47 kilometer) timur laut San Francisco. Praktik itu dihentikan pada tahun 1977.

Program universitas untuk Rekonsiliasi Sejarah mengeluarkan laporan tentang eksperimen awal bulan ini, menulis bahwa para dokter terlibat dalam “praktik persetujuan berdasarkan informasi yang dipertanyakan” dan melakukan prosedur pada pria yang tidak memiliki penyakit atau kondisi apa pun yang ingin diobati oleh penelitian tersebut. San Francisco Chronicle pertama kali melaporkan temuan program tersebut pada hari Rabu.

“UCSF meminta maaf atas peran eksplisitnya dalam kerugian yang ditimbulkan pada subjek, keluarga mereka, dan komunitas kami dengan memfasilitasi penelitian ini, dan mengakui peran implisit institusi dalam melanggengkan perlakuan tidak etis terhadap populasi yang rentan dan kurang terlayani — terlepas dari standar hukum atau perseptual dari waktu,” kata Wakil Rektor Eksekutif dan Provost Dan Lowenstein dalam sebuah pernyataan.

Laporan itu mengatakan analisis lebih lanjut diperlukan untuk menentukan sejauh mana kerugian yang ditimbulkan pada para tahanan sebagai akibat dari percobaan dan apa yang harus dilakukan universitas sebagai tanggapan.

“Kami masih dalam proses mempertimbangkan rekomendasi dan menentukan langkah selanjutnya yang tepat,” kata pihak universitas dalam sebuah pernyataan Kamis. “Saat kami melakukannya, itu akan dilakukan dengan kerendahan hati dan komitmen berkelanjutan untuk masa depan yang lebih adil, setara, dan etis.”

Seorang juru bicara Departemen Pemasyarakatan dan Rehabilitasi California, Dana Simas, mengatakan para pejabat belum membaca laporan itu. Namun, agensi dan Layanan Perawatan Kesehatan Pemasyarakatan California “berusaha untuk memastikan populasi yang dipenjara menerima perawatan kesehatan yang sesuai yang memenuhi standar perawatan dan etika komunitas,” tulis Simas.

Laporan tersebut berfokus pada penelitian oleh Dr. Howard Maibach dan Dr. William Epstein. Maibach terus bekerja di universitas, dan Epstein meninggal pada tahun 2006. Tidak segera jelas apakah Maibach akan menghadapi disiplin apa pun sehubungan dengan laporan tersebut.

Eksperimen tersebut melibatkan pemberian dosis pestisida dan herbisida kepada orang-orang yang dipenjara, yang menjadi sukarelawan untuk penelitian dan dibayar $30 per bulan untuk partisipasi mereka — di antara peran dengan bayaran tertinggi di penjara dan permintaan tinggi, menurut sebuah artikel tahun 1977 dari surat kabar mahasiswa universitas, The Synapse.

Eksperimen lain termasuk menempatkan kandang kecil dengan nyamuk di dekat lengan peserta atau langsung di kulit mereka untuk menentukan “daya tarik inang manusia terhadap nyamuk,” kata laporan itu.

Penelitian berakhir pada tahun 1977 ketika California melarang penelitian subjek manusia di penjara negara bagian, setahun setelah pemerintah federal menghentikan praktik tersebut.

Tetapi Epstein pada tahun 1977 bersaksi dalam sidang negara untuk mendukung eksperimen biomedis di penjara, laporan itu menemukan, dan penyelidik tidak dapat menemukan bukti bahwa dia mengubah pendapatnya sebelum dia meninggal.

Sementara Maibach menulis bahwa dia menyesal telah berpartisipasi dalam penelitian yang tidak memenuhi standar saat ini dalam sebuah surat kepada departemen dermatologi universitas, dia mengatakan dia yakin eksperimen tersebut telah menawarkan manfaat bagi beberapa pasien.

“Apa yang saya yakini etis sebagai hal yang biasa empat puluh atau lima puluh tahun yang lalu tidak dianggap etis hari ini,” tulisnya. “Saya tidak ingat dengan cara apa pun studi tersebut menyebabkan kerusakan medis pada para peserta.”

Universitas mengatakan tidak ada bukti bahwa penelitian dokter diarahkan secara khusus pada pria kulit hitam, meskipun mereka dilatih oleh seorang dokter Philadelphia yang sudah meninggal yang penelitiannya di penjara Pennsylvania tidak etis dan tidak menghormati subjek, banyak di antaranya dipenjara. pria.

Laporan itu juga menemukan bahwa banyak publikasi Maibach selama karirnya mengabadikan biologi ras – yang dia tujukan dalam suratnya dengan mengatakan dia sekarang “sampai pada pemahaman bahwa ras selalu menjadi konstruksi sosial dan bukan konstruksi biologis, sesuatu yang tidak dihargai. oleh begitu banyak dari kita di era sebelumnya.”

“Sementara salah satu artikelnya (Maibach) baru-baru ini mengisyaratkan kemungkinan pertimbangan ulang biologi ras, kami percaya sejarah panjang penelitiannya tentang perbedaan kulit sepanjang garis ras, dengan ras sebagai faktor biologis yang mungkin, mengabadikan kelanjutan ilmu rasial. dalam dermatologi dan belum ditangani secara publik,” kata laporan itu.

Putra Maibach, Edward Maibach, menulis dalam email Kamis kepada The Associated Press bahwa ayahnya menderita stroke minggu lalu dan tidak dapat menanggapi pertanyaan pers.

Maibach yang lebih muda mengatakan ayahnya tidak diizinkan untuk bertemu dengan penulis laporan atau mengakses dokumen mereka. Laporan dan siaran pers dari universitas, tulisnya, memperlakukan ayahnya “sebagai ‘penjaga tunggal’ yang tampaknya bertindak tanpa sepengetahuan atau persetujuan orang lain di UCSF. Ini juga tidak benar.”

“Aktivitas Dr. Maibach di Vacaville diketahui, dan didukung oleh, administrator UCSF, termasuk ahli etika UCSF,” tulis Edward Maibach.