Risiko MACE Seumur Hidup Meningkat pada Orang Dewasa Dengan Skoliosis

Studi yang tercakup dalam ringkasan ini dipublikasikan di medRxiv.org sebagai pracetak dan belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Takeaway kunci

Kelengkungan tulang belakang pada pasien dengan skoliosis tampaknya berdampak buruk pada tekanan miokard diastolik, tampaknya sebagai akibat dari kelainan bentuk tulang dada.

Kondisi ini dikaitkan dengan 45% peningkatan risiko seumur hidup untuk kejadian jantung yang tidak diinginkan (MACE), efek yang didorong oleh gagal jantung dan fibrilasi atrium.

Studi ini mungkin yang pertama mengidentifikasi peningkatan risiko MACE seumur hidup pada orang dengan skoliosis.

Mengapa Ini Penting

Tindak lanjut evaluasi jantung pada pasien yang diidentifikasi dengan skoliosis berpotensi membantu mengidentifikasi peluang untuk intervensi dini.

Intervensi bedah dini berpotensi menurunkan risiko MACE di masa depan, tetapi hal itu memerlukan validasi dalam penelitian lebih lanjut.

Desain Studi

Data rumah sakit dari 502.324 anggota kelompok populasi dewasa Biobank Inggris dari 2006-2010, berusia 40-69 tahun, dianalisis untuk mengidentifikasi mereka yang menderita skoliosis.

Struktur dan fungsi jantung serta kejadian klinis diikuti berdasarkan data fenotipik dan pencitraan.

Pencitraan resonansi magnetik jantung (CMR) memberikan data fenotipik pada fraksi ejeksi ventrikel kiri (LV), volume akhir sistolik LV, volume akhir diastolik LV, dan pengukuran regangan radial, longitudinal, dan regangan miokardium sirkumferensial pada diastole.

Temuan dari pencitraan CMR dianalisis bersama data dari pencitraan permukaan-ke-permukaan (S2S) 3D dari kelainan bentuk tulang belakang.

Semua analisis CMR dan S2S disesuaikan dengan usia saat pencitraan, jenis kelamin, ras dan keturunan, tekanan darah sistolik, dan luas permukaan tubuh.

Hasil Kunci

Skoliosis dari setiap etiologi diidentifikasi pada 4.095 peserta (0,8%), dengan prevalensi sekitar 1 dari 120.

Peserta dengan skoliosis secara signifikan lebih tua dan lebih mungkin perempuan dibandingkan dengan total kohort UK Biobank. Mereka juga secara signifikan lebih mungkin mengalami dislipidemia, hipertensi, gagal jantung, dan penyakit katup.

Rasio hazard untuk risiko seumur hidup untuk MACE di antara mereka yang menderita skoliosis dibandingkan peserta lain adalah 1,45 (P < 0,001).

Bahaya tampaknya didorong oleh peningkatan risiko gagal jantung (HR, 1,58, P <.001) dan fibrilasi atrium (HR, 1,54, P <.001).

Peserta dengan skoliosis, dibandingkan dengan mereka yang tidak, menunjukkan peningkatan radial dan penurunan ketegangan miokard diastolik puncak longitudinal.

Analisis peserta dengan skoliosis dengan pencitraan S2S mengungkapkan kompresi jantung di bagian atas, bawah, dan samping jantung.

Keterbatasan

Peserta dalam kelompok Biobank Inggris memiliki rentang usia yang terbatas (40-69 tahun). Sebagian besar keturunan Eropa.

Bias seleksi untuk dimasukkan dalam subkohort dengan hasil CMR yang tersedia mungkin mengecualikan beberapa peserta dengan skoliosis yang lebih parah.

Etiologi skoliosis “tidak ditentukan” dalam banyak kasus.

Pengungkapan

Studi ini didukung oleh Wellcome Trust, Medical Research Council (UK), British Heart Foundation, dan NIHR Imperial College Biomedical Research Centre.

Seorang penulis telah berkonsultasi untuk MyoKardia, Foresite Labs, dan Pfizer dan satu lagi untuk Bayer.

Ini adalah ringkasan dari studi penelitian pracetak, “Identifikasi peningkatan risiko seumur hidup dari kejadian kardiovaskular utama yang merugikan pada peserta Biobank Inggris dengan skoliosis,” ditulis oleh Valentina Q. Santofimio dari National Heart and Lung Institute, Imperial College London, Inggris dan rekan di medRxiv.org, disediakan untuk Anda oleh Medscape. Studi ini belum peer review. Teks lengkap penelitian ini dapat ditemukan di medRxiv.org.

Kredit:
Gambar utama: Sumber Sains

© 2022 WebMD, LLC

Kirim kiat berita ke [email protected]

Kutip ini: Risiko MACE Seumur Hidup Meningkat pada Orang Dewasa Dengan Skoliosis – Medscape – 08 Des 2022.