Pengiriman Responden Relawan Tidak Boleh Meningkatkan Penggunaan AED di OHCA

Mengirim relawan terlatih melalui smartphone untuk mengambil defibrillator eksternal otomatis (AED) untuk pasien henti jantung di luar rumah sakit (OHCA) tidak secara signifikan meningkatkan penggunaan AED oleh pengamat dalam uji klinis acak di Swedia.

Sebagian besar pasien di OHCA dapat diselamatkan jika resusitasi kardiopulmoner (CPR) dan defibrilasi dimulai dalam beberapa menit, tetapi meskipun ketersediaan publik “substansial” AED dan pelatihan CPR yang meluas di antara masyarakat Swedia, tingkat penggunaan keduanya rendah, Mattias Ringh, MD , PhD, dari Karolinska Institutet di Stockholm, dan rekan menulis.

Sebuah studi sebelumnya oleh tim tersebut menunjukkan bahwa pengiriman relawan penanggap melalui aplikasi smartphone secara signifikan meningkatkan CPR pengamat. Studi saat ini, yang disebut uji coba AED Swedia dan Aktivasi Pengamat Seluler (SAMBA), bertujuan untuk melihat apakah pengiriman relawan penanggap untuk mengumpulkan AED terdekat akan meningkatkan penggunaan AED oleh orang sekitar. Kelompok kontrol responden relawan diperintahkan untuk langsung pergi ke tempat kejadian dan memulai CPR.

“Hasilnya menunjukkan bahwa responden sukarelawan pertama kali memberikan perawatan dengan CPR dan AED dalam sebagian besar kasus di kedua kelompok, sehingga menciptakan efek pengenceran ‘statistik’,” kata Ringh kepada theheart.org | Kardiologi Medscape. Akibatnya, lengan kendali juga menjadi lengan aktif.

“Tetapi jika kami setuju bahwa pengobatan dengan AED dan CPR dapat menyelamatkan nyawa, maka pengiriman relawan penanggap melakukan hal itu, meskipun kami tidak dapat sepenuhnya mengukur efeknya dalam penelitian kami,” tambahnya.

Studi ini dipublikasikan online 30 November di JAMA Cardiology.

Tidak Ada Perbedaan Signifikan

Uji coba SAMBA menilai hasil dari sistem pengiriman ponsel cerdas (Heartrunner), yang dipicu di pusat pengiriman darurat sebagai tanggapan atas dugaan OHCA pada saat yang sama saat ambulans dengan peralatan pendukung kehidupan canggih dikirim.

Sistem relawan responden menempatkan maksimal 30 responden relawan dalam radius 1,3 km dari dugaan serangan jantung di luar rumah sakit, para peneliti menjelaskan dalam laporan mereka. Relawan responden diminta melalui aplikasi smartphone mereka untuk menerima atau menolak peringatan tersebut. Jika mereka menerima peringatan, responden sukarela menerima petunjuk arah rute yang dibantu peta ke lokasi penangkapan yang dicurigai.

Pada pasien yang dialokasikan untuk intervensi dalam penelitian ini, 4 dari 5 dari semua responden sukarela yang menerima peringatan menerima instruksi untuk mengumpulkan AED terdekat yang tersedia dan kemudian langsung ke pasien dengan dugaan henti jantung di luar rumah sakit, catatan penulis. Arah rute ke lokasi serangan jantung dan AED ditampilkan di smartphone mereka. Salah satu dari 5 responden sukarelawan, yang paling dekat dengan penangkapan, dikirim untuk langsung melakukan CPR, tulis mereka.

Pada pasien yang dialokasikan ke kelompok kontrol, semua responden sukarela yang menerima peringatan tersebut diinstruksikan untuk langsung menemui pasien yang dicurigai mengalami serangan jantung di luar rumah sakit untuk melakukan CPR. Tidak ada arah rute ke atau lokasi AED yang ditampilkan.

Studi dilakukan di Stockholm dan di Västra Götaland dari 2018-2020. Pada awal studi, terdapat 3123 AED dan 24.493 sukarelawan penanggap di Stockholm dan 3195 AED dan 19.117 sukarelawan penanggap di Västra Götaland.

Pengecualian pasca pengacakan termasuk pasien tanpa OHCA, mereka dengan OHCA yang tidak dirawat oleh layanan medis darurat (EMS), dan mereka dengan OHCA disaksikan oleh EMS.

Hasil utama adalah lampiran AED penonton secara keseluruhan sebelum kedatangan EMS, termasuk yang dilampirkan oleh responden sukarelawan tetapi juga oleh sukarelawan awam yang tidak menggunakan aplikasi smartphone.

Relawan responden diaktifkan untuk 947 individu dengan OHCA; 461 pasien diacak ke kelompok intervensi dan 486 ke kelompok kontrol. Pada kedua kelompok, usia rata-rata pasien adalah 73 tahun dan sekitar 65% adalah laki-laki.

Pemasangan AED sebelum kedatangan EMS atau responden pertama terjadi pada 61 pasien (13,2%) pada kelompok intervensi vs 46 (9,5%) pada kelompok kontrol (P = 0,08). Namun, sebagian besar dari semua AED dipasang oleh sukarelawan awam yang bukan penanggap sukarela menggunakan aplikasi smartphone (37 di kelompok intervensi vs 28 di kelompok kontrol), catat para peneliti.

Tidak ada perbedaan signifikan yang terlihat pada hasil sekunder, termasuk CPR pengamat (masing-masing 69% vs 71,6%) dan defibrilasi sebelum kedatangan EMS (3,7% vs 3,9%) antar kelompok.

Di antara responden sukarela yang menggunakan aplikasi, crossover adalah 11% dan kepatuhan terhadap instruksi adalah 31%. Secara keseluruhan, relawan responden memasang 38% dari semua AED yang dipasang oleh pengamat dan memberikan 45% dari semua defibrilasi pengamat dan 43% dari semua CPR pengamat.

Ke depan, Ringh dan rekannya akan menganalisis lebih lanjut hasil untuk memahami bagaimana mengoptimalkan tantangan logistik yang terlibat dengan pengiriman smartphone ke pasien OHCA dengan lebih baik. “Dalam jangka panjang, menyelidiki dampaknya terhadap kelangsungan hidup juga diperlukan,” pungkasnya.

AS dalam Kondisi Lebih Buruk

Christopher Calandrella, DO, ketua pengobatan darurat di Long Island Jewish Forest Hills, bagian dari Northwell Health di New York, mengomentari studi untuk theheart.org | Kardiologi Medscape.

Data signifikan tersedia untuk mendukung pentingnya inisiasi CPR dan defibrilasi yang cepat untuk OHCA, dan meskipun penelitian ini tidak menunjukkan peningkatan yang berarti dalam penggunaan AED dengan sistem percobaan, CPR orang awam dimulai pada sekitar 70% kasus di kelompok secara keseluruhan,” katanya. “Karena itu, saya yakin jelas bahwa pasien masih mendapat manfaat dari sistem yang mendorong para pengamat untuk memberikan bantuan sebelum kedatangan EMS.”

Namun demikian, dia mencatat, “Meskipun relawan telah terlatih dalam menerapkan AED, secara keseluruhan, hanya sebagian kecil pasien di kedua kelompok yang telah menempatkan dan menggunakan perangkat tersebut. Sementara alasannya mungkin multifaktorial, mungkin sebagian karena stres dan kecemasan yang signifikan terkait dengan OHCA.”

Penelitian tambahan akan sangat membantu, katanya. “Penelitian di masa depan yang berfokus pada lebih banyak daerah pedesaan dengan kepadatan penduduk yang lebih rendah dan ketersediaan AED yang terbatas mungkin bermanfaat. Memperluas penelitian di luar Eropa ke negara lain akan bermanfaat. Uji coba fase berikutnya yang mengamati kelangsungan hidup 30 hari pada pasien ini juga akan bermanfaat. penting.”

Saat ini di Amerika Serikat, penelitian sedang dilakukan untuk mengevaluasi penggunaan telepon pintar untuk meningkatkan serangan jantung di rumah sakit, tambahnya, “tetapi tidak ada program nasional untuk OHCA.”

Demikian pula, Kevin G. Volpp, MD, PhD, dan Benjamin S. Abella, MD, MPhil, keduanya dari University of Pennsylvania di Philadelphia, menulis dalam editorial terkait, “Sungguh serius menyadari bahwa di AS, mungkin hampir tidak mungkin untuk menguji ide seperti ini, mengingat kurangnya infrastruktur data pendukung.”

Meskipun ada aplikasi di AS untuk menautkan peristiwa OHCA ke tanggapan pengamat, mereka mencatat, kurang dari setengah pusat 911 yang memenuhi syarat di AS telah menautkannya.

“Selain itu, tingkat CPR pengamat di AS kurang dari 35%, hanya sekitar setengah dari tingkat Swedia, menunjukkan jauh lebih sedikit orang yang terlatih dalam CPR dan nyaman melakukannya di AS,” tulis mereka. “Negara kaya seperti AS seharusnya bisa mengembangkan pendekatan yang jauh lebih efektif untuk mencegah jutaan…keluarga meninggal akibat OHCA dalam dekade mendatang.”

Studi ini didanai oleh hibah tak terbatas dari Yayasan Jantung-Lung Swedia dan Kabupaten Stockholm. Penulis, editorialis, dan Calandrella tidak mengungkapkan hubungan keuangan yang relevan.

JAMA Cardiol. Diterbitkan online 20 November 2022. Abstrak, Editorial

Ikuti Marilynn Larkin di Twitter: @MarilynnL.

Lebih lanjut dari heart.org | Medscape Cardiology, ikuti kami di Twitter dan Facebook.