Penelitian COVID Panjang Termasuk Keterlibatan Pasien yang Luar Biasa: NIH

Catatan editor: Temukan berita dan panduan COVID panjang terbaru di Medscape’s Long COVID Resource Center.

Pejabat kesehatan federal dan mitra penelitian mereka bergerak dengan urgensi untuk menguraikan, mempelajari, dan menemukan cara untuk menanggapi krisis COVID yang berkepanjangan di Amerika Serikat.

Karena sekitar 1 dari 5 orang dewasa AS dengan COVID-19 terus mengembangkan COVID lama, pekerjaan itu penting, Gary Gibbons, MD, direktur National Heart, Lung, and Blood Institute, bagian dari National Institutes of Health (NIH) , kata pada jumpa pers hari Jumat.

Urgensi, katanya, “dituntut oleh penderitaan pasien yang menderita kelainan yang melemahkan ini,” banyak di antaranya memiliki kelompok gejala yang kompleks dan tumpang tindih yang membuat pendekatan pengobatan tradisional sebagian besar tidak efektif melawan penyakit baru yang hebat ini.

“Tujuannya adalah untuk mempercepat dan memajukan pemahaman kita tentang [long COVID] sebagai sarana untuk memprediksi, mendiagnosis, mengobati, dan mencegah gangguan ini pada akhirnya,” katanya.

Kebutuhan untuk bergerak cepat didukung pada Desember 2021 ketika Kongres mengalokasikan $1,5 miliar selama 4 tahun ke NIH untuk mempelajari cara memprediksi, mendiagnosis, merawat, dan mencegah COVID lama.

Sudah, studi COVID panjang yang didanai oleh inisiatif ini, dijuluki RECOVER, telah mengumpulkan data lebih dari 200.000 kasus COVID panjang yang diidentifikasi dalam catatan kesehatan elektronik. Pencarian pola dalam catatan ini telah membantu para ilmuwan mengidentifikasi faktor risiko utama untuk long COVID, serta beberapa gejala yang paling umum.

Itu juga mengungkapkan beberapa data menarik tentang pasien COVID lama yang dapat membantu membentuk perawatan mereka di masa mendatang. Misalnya, para ilmuwan di awal pandemi menyadari bahwa diabetes tipe 2 adalah salah satu faktor risiko berkembangnya COVID jangka panjang. Tetapi sekarang, kata Gibbons, penelitian yang lebih baru juga menemukan orang dengan COVID lama lebih mungkin mengembangkan diabetes tipe 2.

Analisis awal dari data yang telah dikumpulkan akan siap pada paruh pertama tahun 2023, kata Gibbons.

Memeriksa catatan kesehatan elektronik ini juga membantu menentukan beberapa bidang utama yang menjadi fokus uji klinis NIH. Satu pertanyaan besar adalah mengapa virus tetap ada pada beberapa orang tetapi tidak pada orang lain. Pertanyaan besar lainnya yang ditargetkan oleh uji coba bertujuan untuk memahami gejala umum COVID panjang seperti kabut otak, intoleransi olahraga, gangguan tidur, dan disregulasi fungsi dasar seperti mengatur detak jantung dan suhu tubuh.

Skala dan ukuran uji coba sejauh ini mengejutkan, mendaftarkan sekitar 11.000 pasien dalam setahun, kata Gibbons. Para ilmuwan membuat “kemajuan pesat dalam membangun apa yang sudah menjadi yang terbesar, paling beragam, dan apa yang akan menjadi kelompok yang paling komprehensif dari [long COVID] pasien di dunia yang ada untuk pengetahuan kita,” kata Gibbons.

Cepat, Gesit, tapi Tepercaya

Selain uji coba pada manusia, ilmuwan yang didanai oleh NIH juga menggunakan sampel darah dan jaringan hewan dan manusia untuk mengeksplorasi dasar biologis long COVID di laboratorium mereka. “Saya pikir kita bisa melihat jalur di mana kita akan mendapatkan wawasan tentang patogenesis,” kata Gibbons.

Selama sekitar 6 bulan ke depan, NIH berharap untuk memulai lebih banyak uji coba, kata Gibbons. Terlepas dari rasa urgensi, dia menekankan bahwa para peneliti masih harus menetapkan langkah yang memungkinkan untuk mempercayai temuan tersebut. Gibbons juga menekankan bahwa upaya penelitian harus gesit menyesuaikan karena para ahli medis mempelajari lebih lanjut tentang long COVID.

“Saya pikir sangat penting bagi kita untuk mendapatkan jawaban yang benar, bukan hanya jawaban tercepat,” kata Gibbons.

Yang memperumit kebutuhan akan kecepatan ini adalah potensi karakteristik COVID yang lama untuk berubah seiring waktu saat virus bermutasi, kata Lawrence Tabak, DDS, PhD, penjabat direktur NIH.

“Seseorang yang terinfeksi dengan strain leluhur mungkin terlihat sangat berbeda dari seseorang yang terinfeksi Omicron,” mutasi yang lebih baru, kata Tabak. “Itu tidak membuat segalanya lebih mudah.”

Untuk berita lebih lanjut, ikuti Medscape di Facebook, Twitter, Instagram, YouTube, dan LinkedIn