Apa yang Harus Dilakukan Ketika Pasien Tidak Mendengarkan

Anda mendiskusikan dan memutuskan pengobatan terbaik untuk pasien Anda, menulis resep, dan merekomendasikan modifikasi gaya hidup untuk meningkatkan hasil pengobatan dan kesehatan secara keseluruhan. Tapi begitu mereka meninggalkan kantor Anda, tindak lanjut terserah pasien. Apa yang terjadi jika mereka tidak mendengarkan?

Istilah “tidak patuh” secara bertahap menggantikan “tidak patuh” dalam leksikon dokter sebagai anggukan pada hubungan dokter-pasien yang berkembang. Ketidakpatuhan menyiratkan bahwa pasien tidak mengikuti perintah dokter mereka. Kepatuhan, di sisi lain, adalah ukuran seberapa dekat perilaku pasien Anda sesuai dengan rekomendasi yang Anda buat. Ini perbedaan yang halus tetapi perbedaan penting dalam mendekati perawatan.

“Ketidakpatuhan pada dasarnya adalah umpan balik negatif kepada pasien, padahal ada alasan untuk ketidakpatuhan, dan biasanya bersifat eksternal,” kata Sharon Rabinovitz, MD, presiden dari Georgia Academy of Family Physicians.

Mengapa Pasien Tidak Mau Mendengarkan?

Alasan di balik ketidakpatuhan pasien beragam, tetapi seringkali didorong oleh determinan sosial kesehatan, seperti transportasi, literasi kesehatan yang buruk, keuangan, dan kurangnya akses ke apotek.

Di lain waktu, pasien tidak mau minum obat, tidak memprioritaskan kesehatan mereka, atau mereka menganggap modifikasi pola makan dan gaya hidup yang disarankan dokter terlalu sulit dilakukan atau mereka berjuang untuk menurunkan berat badan, makan lebih sehat, atau mengurangi alkohol, contohnya.

“Ketika Anda sampai pada itu, hambatan besar dari semua itu adalah biaya dan kemampuan pasien untuk mampu membeli beberapa hal yang menurut kami harus dapat mereka lakukan,” kata Teresa Lovins, MD, dokter pemilik dari Lovin My Health DPC di Columbus, Indiana, dan anggota dewan direktur American Academy of Family Physicians.

Pencegah umum lainnya untuk pengobatan adalah efek samping yang tidak diinginkan yang mungkin tidak ingin disebutkan oleh pasien.

“Misalnya, banyak pasien yang mengonsumsi antidepresan mengalami disfungsi seksual terkait dengan obat tersebut,” kata Rabinovitz. “Jika Anda tidak mengajukan pertanyaan yang tepat, Anda tidak akan dapat sepenuhnya menilai pengalaman yang dialami pasien dan alasan mengapa mereka tidak menerimanya. [the medication].”

Banyak ketidakpatuhan disengaja dan didasarkan pada pengalaman, sistem kepercayaan, dan pengetahuan. Misalnya, American Medical Association menemukan bahwa pasien mungkin tidak mengerti mengapa mereka memerlukan perawatan tertentu (dan karena itu mengabaikannya), atau mereka mungkin kelebihan beban dengan banyak obat, takut ketergantungan pada obat, memiliki ketidakpercayaan terhadap perusahaan farmasi atau medis. sistem secara keseluruhan, atau memiliki gejala depresi yang membuat tindakan sehat menjadi lebih sulit. Selain itu, pasien mungkin tidak mampu membeli obat mereka, atau kurangnya gejala dapat membuat mereka percaya bahwa mereka tidak benar-benar membutuhkan resep, seperti yang terjadi pada kelainan seperti hipertensi atau kolesterol tinggi.

“Dalam pelatihan saya, kami melakukan sesuatu yang disebut pelatihan Balint, di mana kami akan berkumpul sebagai kelompok dengan hadirin dan mendiskusikan kasus yang sulit dari perspektif biopsikososial dan mempertimbangkan semua faktor dalam perspektif pasien, termasuk dinamika keluarga, sistem sosial, dan realitas ekonomi,” kata Russell Blackwelder, MD, direktur pendidikan geriatri dan profesor kedokteran keluarga di Medical University of South Carolina.

“Pelatihan itu, bagi saya, sangat membantu untuk membuka diri dan menjadi lebih berempati dan benar-benar memeriksa sudut pandang pasien dan segala sesuatu yang berdampak pada mereka.”

Lovins setuju bahwa sangat penting untuk menjalin hubungan yang baik dan membangun rasa saling percaya.

“Jika Anda tidak mengenal pasien, Anda akan lebih sulit mengajukan pertanyaan yang tepat untuk memahami mengapa mereka tidak minum obat atau apa yang tidak mereka lakukan untuk membantu kesehatan mereka,” katanya. “Dibutuhkan sedikit kepercayaan pada kedua bagian untuk menjawab pertanyaan yang benar-benar menyentuh inti mengapa mereka tidak melakukan apa yang Anda minta mereka lakukan.”

Bagaimana Mendorong Kepatuhan

Meskipun mungkin tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua untuk mencapai kepatuhan umum atau kepatuhan terhadap rejimen pengobatan, beberapa metode dapat meningkatkan keberhasilan.

Kenneth Zweig, MD, seorang internis di Northern Virginia Family Practice Associates, di Alexandria, Virginia, mengatakan bahwa meyakinkan pasien untuk melakukan satu perubahan kecil yang dapat mereka pertahankan dapat membuat bola bergulir.

“Saya punya satu pasien yang kelebihan berat badan dan memiliki tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, sakit punggung, insomnia, dan depresi, yang juga minum tiga sampai empat gelas bir setiap malam,” kata Zweig. “Setelah diskusi panjang, saya menantangnya untuk menghentikan semua alkohol selama 1 minggu. Di akhir minggu, dia menyadari bahwa dia tidur lebih nyenyak, berat badan turun, tekanan darah rendah, dan lebih berenergi. Begitu dia melihat manfaatnya dari satu perubahan ini, dia juga termotivasi untuk meningkatkan aspek lain dari kesehatannya. Dia memperbaiki pola makannya, mulai berolahraga, dan menurunkan berat badan lebih dari 50 pon. Sejak saat itu, dia bertahan dengan perubahan gaya hidup ini.”

Pendekatan berbasis tim juga dapat meningkatkan pemahaman dan kepatuhan pengobatan. Dalam satu studi yang lebih tua, pasien yang ditugaskan untuk perawatan berbasis tim, termasuk perawatan oleh apoteker, secara signifikan lebih patuh pada rejimen pengobatan. Pasien lebih nyaman mengajukan pertanyaan dan menyampaikan kekhawatiran ketika mereka merasa rencana perawatan mereka merupakan kolaborasi antara beberapa penyedia dan diri mereka sendiri.

Lovins mengatakan untuk selalu mendekati pasien dengan positif. Katakanlah, apa yang bisa kita lakukan bersama untuk membuat ini berhasil? Apa pertanyaan Anda tentang pengobatan ini? atau bahwa Anda tidak senang dengan pilihan mereka. Respon pasien lebih baik saat diperlakukan sebagai bagian dari tim.”

Ketakutan akan penilaian juga bisa menjadi penghalang kejujuran antara pasien dan dokternya. Rasa malu menciptakan keengganan untuk mengakui ketidakpatuhan. Lovins memberi tahu Medscape bahwa adalah tanggung jawab dokter untuk menciptakan ruang bebas kesalahan bagi pasien untuk berbicara secara terbuka tentang perjuangan mereka dengan pengobatan dan alasan ketidakpatuhan.

Kapan Sebaiknya Anda Mengarahkan Kembali Perawatan?

Pada akhirnya, tujuannya adalah perawatan dan pengobatan penyakit yang baik. Namun, jika Anda dan pasien menemui jalan buntu dan kemajuan terhenti atau gagal, mungkin tepat untuk mendorong pasien mencari perawatan di tempat lain.

“Sama seperti hubungan apa pun, beberapa hubungan dokter-pasien tidak cocok,” kata Blackwelder. Dan ini mungkin alasan mengapa pasien tidak patuh — sesuatu di antara Anda berdua tidak cocok.

Meskipun ada pertimbangan etis untuk keputusan ini, sebagian besar dewan medis memiliki pedoman tentang cara melakukannya, kata Blackwelder kepada Medscape.

“Di negara bagian South Carolina, kami harus tersedia untuk memberikan perlindungan darurat setidaknya selama 30 hari dan memberi tahu pasien secara tertulis bahwa mereka perlu mencari orang lain dan membantu mereka menemukan orang lain jika kami bisa.”

Seperti halnya dengan hati-hati, percakapan yang jelas adalah praktik terbaik jika Anda mengusulkan kemungkinan peralihan dari hubungan dokter-pasien. Anda mungkin berkata, Kami tidak membuat kemajuan yang ingin saya lihat, dan saya bertanya-tanya apakah menurut Anda bekerja dengan dokter lain dapat membantu Anda.

“Yang paling penting adalah bersikap sangat jujur ​​dan transparan dengan pasien bahwa Anda khawatir Anda tidak mengambil langkah yang tepat,” kata Rabinovitz. Kemudian Anda dapat bertanya, ‘Apakah saya dokter yang tepat untuk membantu Anda mencapai tujuan Anda? Dan jika tidak, bagaimana saya bisa membantu Anda sampai ke tempat yang Anda inginkan?’ “

Rachel Reiff Ellis adalah seorang penulis lepas dan editor yang berbasis di Atlanta yang berspesialisasi dalam kesehatan dan pengobatan. Dia adalah penulis reguler untuk WebMD dan Fortune Well, dan karyanya telah muncul di Prevention, Oprah Magazine, Women’s Health, dan lain-lain.

Untuk berita lebih lanjut, ikuti Medscape di Facebook, Twitter, Instagram, dan YouTube.